Kamis, 08 Maret 2012

"Ketika Nurani Berkhotbah"

Dalam sunyi sepi tersentakku dari mimpi... Seakan igauan yang ku ucap lebih berarti.. dari fasih bahasa diri ... 
Hei ... engkau yang turut membawaku ... Mungkin aku sadar engkau tengah menggenggam Hati ku dengan erat.. Kutahu engkau tak akan melepasku .. Hingga aku nyata berada di sampingmu .. Di Negri Maha Abadi... 
... Ku tahu ..... engakau semalam senang melihatku Menceplungkan diri ke dalam lumpur hitam kebinasaan Dosa-dosa ku adalah energi bagimu ... aku tersadar semua itu .... Cukuplah jangan beritahu aku .....
  Hei engkau yang mengusik jiwa ku... Berapa lama lagi Engkau akan mengganggu ku ... tidak kah engkau memberiku celah .... Untuk membuka imanmu ..... ? Dengan keras ........ TIDAK ... kata mu .....
  Hai engkau yang menutup hatiku ..... Hati yang lembut jadi kalut karna goda mu ..... Hati yang apik tercabik-cabik karna ajakanmu 
  Terbayang diri TERBAKAR, diatas dian yang menyala-nyala .... Terbayang OTAK MENDIDIH ..... Terbayang engkau menggandengku dengan erat ...... Dan kita serentak berenang di LAUTAN NANAH yang MENDIDIH .... 
  Sudahlah jangan ajak ku lagi ... Mungkin yang terbayang di fikirku ..... JAUH.......... di bawah apa sebenarnya ... 
  Aku Tak Tahu.... Tak Tahu .... Tak Tahu ... Tapi Aku Beriman ......... Ku Sebagai Nurani ... sakit melihat tuan ku turut pada mu .... LEPASKAN TUAN KU ......
  YA Allah.... Kini nyawa ku berada di ujung tanduk .. Kalau tak mengapa aku tak segera beranjak ... Kalau ya mengapa hati mu tetap membangkang ....
  Tuhan ... NALURIKU .... bertentangan dengan NURANIKU... Aku tak pantas untuk Mu Tuhan... 
  KEJAM SETAN itu YA ALLAH ..... KEJAM.... JAHAT MEREKA .... tapi aku tidak bisa menyalah kan mereka .... Pun itu atas izin mu..
Dan aku harus turut kepada mu...
Harus diri ini kuslahkan ... Mengapa tak bisa MEMBANGKANG SETAN Padahal ku tahu engkau telah turunkan pedoman ...
  Dari masa Muhammad ... Hingga Akhir Zaman .... 
By : Nur Diniati Wahiddah

2 komentar:

  1. nyrani dan naluri harus balance...agar tak ada yg tersakitiii.....

    BalasHapus